post image

DPPKBP3A Gelar Pelatihan Bina Keluarga Lansia

BANGKINANG -Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Kabupaten Kampar menggelar Pelatihan Bina Keluarga Lansia (BKL) bagi  tenaga pendamping kelompok bina keluarga  di kecamatan se-Kabupaten Kampar. Pelatihan ini digelar selama tiga hari di hotel Nirvana Bangkinang, 11-13 Mei 2017 dan dibuka  secara resmi oleh  Kepala DPPKBP3A Kabupaten Kampar Drs. Edi Afrizal, MSi.  

Kepala DPPKBP3A Kabupaten Kampar Edi Afrizal saat membuka pelatihan tersebut menyampaikan  bahwa jumlah penduduk lansia (lanjut usia) di Indonesia saat ini mencapai 24 juta orang atau 9,7 % dari jumlah penduduk Indonesia. Kondisi ini tentu menimbulkan masalah baru bagi keluarga maupun pemerintah.

Perubahan pada  lansia  secara  fisik biologis, munculnya penyakit degeneratif, perubahan mental psikologis, kemampuan sosialisasi, kemampuan ekonomi dan sebagainya merupakan hal yang umum  terjadi pada lansia. “Jumlah penduduk lansia yang besar ini membutuhkan penanganan yang serius,” ujarnya.

Oleh sebab itu  kata Edi Pemerintah Kabupaten Kampar melalui DPPKBP3A juga memiliki perhatian yang cukup besar  terhadap lansia. “Pembinaan ketahanan keluarga lansia  melalui wadah kelompok kegiatan (poktan) yang benama Bina Keluarga Lansia (BKL) berupa kegiatan pelatihan BKL yang kita laksanakan sekarang merupakan salah satu upaya  untuk meningkatkan potensi dan kualitas lansia,” ujar Edi.

Program pelatihan BKL ini merupakan suatu bentuk kepedulian pemerintah terhadap para lansia. Dengan pelatihan ini para lansia diharapkan dapat melaksanakan  fungsi keluarga secara optimal, tetap produktif berguna bagi keluarga serta masyarakat.  Lansia juga di harapkan mampu menjalin  kehidupan dengan sehat, mandiri dan sejahtera (SMS) dan menjadi lansia yang tangguh.

Sementara itu Ketua Panitia Iskandar SP dalam laporannya menyampaikan bahwa tujuan digelarnya  pelatihan BKL ini  adalah untuk meningkatkan pengetahuan, kemampuan dan mewujudkan kualitas hidup lansia agar tetap produktif dan berguna bagi keluarga  serta masyrakat. Peserta sebanyak 42 orang yang terdiri  21 orang Koordinator dan 21 orang kader BKL dari 21 kecamatan. Kepada peserta juga diberikan tas, ATK, uang transport dan sertifikat.

Target pelatihan terlaksanannya kegiatan pelatihan BKL untuk koordinator dan kader yang berkualitas yang nantinya para koordinator dan kader dapat mengatasi permasalahan yang ada di kecamatan binaannya.

Narasumber yakni yakni Hj. Yasni, S.IP (Kabid  KSPK BKKBN Provinsi Riau, Helmi Yardi SPd (ketua PPKS Provinsi Riau) narasumber   dari PKBI Provinsi Riau dan dari Kabupaten Kampar.  (HJ)

Berita Terkait