post image
Hari Jadi Ke-67 Kabupaten Kampar

Pj Bupati Kampar Bailiu Antau Sungai Kampar : Kejayaan Kampar Berasal Dari Sungai Kampar

Kamparkab - Kejayaan Kampar tak terlepas dari kontribusi besar dari sungai Kampar yang memeiliki peran utama dalam menjadikan Kabuapten Kampar dalam meraih kejayaannya,  dan Hari ini kita membuat sebuah gagasan untuk melihat perspektif lain cara membangun kampar dan bagaimana Kabupaten Kampar di bangun dan bagimanan sejarah  Kampar diukir, hal ini tak terlepas dari kehidupan sungai kampar yang memberikan peran yang sangat strtegis pada waktu itu. Maka hari ini kita melakukan bailiu sungai kampar yang dimulai dari Desa Uwai Kecamatan Bangkinang dan finis di Desa Terandam Kecamatan Tambang dengan jarak sejauh 45 Kilo meter, jika di lalui jalan darat tak lebih dari 20 han Kilo meter. 

Apa yang kita lakukan dengan bailiu Sungai Kampar ini ? ini  mengingatkan kita akan begitulah  nenek moyang dan orang-orang tua kita dahulu,  membangun sebuah komunitas dan merangkai hubungan silaturrahim , membangun perekonomian , membangun sebuah kehidupan masyarakat, ini dapat kita lihat seberapa banyak pasar yang ada di Kabupaten Kampar yang berada di pinggir sungai Kampar, begitulah mereka membangun hubungan ekonomi dan hubungan emosional dari hulu sampai kehilir, sungai yang berbelok-belok dan inilah yang ditempuh mereka dengan semangat kebersamaan yang berasal berbagai kaum dan negeri, yang kemudian menjadi saudagar, ulama dan meyampaikan ke desa-desa dan komunitas yang dibentuk di sepanjang sungai Kampar ini sejak dahulu.

Demikian disampaikan oleh Pj Bupati Kampar H Syahrial Abdi AP. Msi saat melepas secara secara resmi Bailiu Antau Sungai Kampar yang dilakasanakan di Dermaga Desa Uwai Kecamatan Bangkinang pada Sabtu, 4/2

Pada hari ini kita coba merasakan, resapi dan harus kita teruskan sampai saat ini,  semangat juang dari para pendahulu yang mereka rasakan dan bagaimana ini dibentuk dan dibangun, walaupun kita saat ini di berikan kemudahan dengan jalan yang mulus dan beraspal, kenderaan yang nyaman, Ini nilai pertama yang dapat kita Ambil” Tambah Pj. Bupati Kampar. 

Nilai kedua dalah sebagai cermin bagi Organisai Pemerintah Daerah dengan berbagai perspektif dan tugas pokok OPD yang bersangkutan, yang masih mungkin bisa kita masukkan dalam program pembangunan Pemerintah untuk memperkuat ekonomi masyarakat yang ada di Desa-desa terutama yang berada di pinggi sungai Kampar.

Sedangkan nilai yang ketiga adalah mari kita memotret terhadap kemungkinan ada hal-hal yang belum kita selesai dikerjakan, tidak sesuai dengan aturan yang berlaku, maka berikan kontribusi pemikiran dan masukan untuk kita selesaikan, setidak-tidaknya tiga hal inilah yang mungkin kita dapat lakukan dengan pelaksanaan Bailiu Antau Sungai Kampar ini disamping dapat terjalinnya silaturrahim, semangat kebersamaan  diantara kita, dan antusias  yang tinggi dari peserta dan masyarakat yang ingin melihat dan menyaksiakan agenda ini.

Oleh sebab itu dalam memperingati hari jadi Kabupaten Kampar yang ke 67 tahun ini kita coba untuk mengangkat kejayaan Kampar yang telah diperbuat oleh para tokok-tokoh terdahulu dalam membangun Kampar. Kata Pj Bupati Kampar yang di hadiri oleh Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Kabupaten Kampar dan kepala Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) Kabupaten Kampar, Ninik mamak Kabupaten Kampar, dan lapisan masyarakat yang berjubel dilokasi pelepasan.

Ditambahkan Syahrial Abdi pertamanya hanya ekspedisi bagaimana lika-liku sungai kampar, saya menilia pada saat ini tidak semua masyarakat kampar yang memiliki kesempatan untuk melalui sungai kampar dari bangkinang sampai ke Desa Tarandam Danau Bingkuang Kecamatan Tambang, dan kita perkaya manfaatynya kita mulai melihat sambil berjalan mulai berfikir apa sih yang bisa di bangun” Katanya lagi. 

Makanya ini disebut Bailiu Antau artinyaapa yang kita antarkan kepada masyarakat dengan mengarungi sungai kampar ini” Kata Pj Bupati Kampar Syahrial Abdi.

Bagiamiana kita mensimulasikan apa yang pernah diperbuat oleh nenek moyang kita dahulu dalam melakukan aktifitas terutama perdagangan yang singgah kemudian menggelar dagangan, membuka akses desa, dan ini kita simbolisasikan dengan bailiu sungai Kampar dengan menyinggahi beberap daerah diantaranya Desa Naumbai dan Desa Penyasawan,  kita juga singgah ke tempat-tempat yang telah ditunggu oleh masyarakat dengan  memberikan bingkisan kepada masyarakat yang berada di pinggir sungai berupa buku, pakaian anak-anak dan ada juga berupa periuk kuali dan lain sebagainya. 

Kemudian tadi semua apapun yang unik dalam perjalan tadi sudah kita lihat dan dokumentasikan, disana kita menyaksikan adanya pohon kayu yang kita tidak tahu namanya, adanya  lahan kosong, galian C yang tidak terurus, maupun potensi-potensi yang belum tergarap, ada juga kita melihat masyarakat yang membuang limbah Show Mill berupa serbuk dan porongan kayu langsung ke dalam sungai, begitu juga hasil pembangunan yang telah dilaksnankan diantaranya pembangunan turap tebing, dimanan tentunya tidak semua yang baru dapat dibangun namun juga kita melihat tadi ada desa yang sangat panjang turapnya, ini mungkin memakan waktu yang panjang dan bertahun-tahun, disi lain ada juga yang sangat perlu kita bangun, disinilah kita melihat model yang pas dalam pemabngugnan turap yang sesuai dengan karakter tanah dan aliran air, Inilah tugas dari para kepala Organisasi Pemerintah Daerah (OPD)” Kata Pj Bupati Kampar yang sangat antusias dan bersemangat dengan langsung memegang komudi Sampan motor tersebut. 

Oleh sebab itu  kata Pj Bupati Kampar dalam perjalanan ini kita melihat sumber ekonomi yang kuat baik sebagai sumber air ini maupun sumber daya yang kaya, disana kita lihat adanya ribuan keramba, namun masih banyak yang menambatkan keramba pada pohon-pohon kayu namun ada juga yang sudah maju dimana kerambanyan sudah dibuatkan tiang dari dana APBD untuk mengikat tali keramba. Dan inilah salah satu tujuan dari kegiatan bailiu antau ini untuk menyingkronkan kegiatan yang dapat di lakukan dengan dana yang ada di  APBD Kampar.

“Sedikitnya kita dapat memikirkan apa yang dapat kita perbuat dan ini tergantung pada Organisasi Pemerintah Daerah (OPD)nya, bagaimana ia melihat dan berfikir dalam memasukkan program yang ada pada masing-masing dinasnya” Tambahnya lagi. 

Seperti yang barusan dilihat oleh salah satu OPD yakni Dinas Perhubungan yang telah merancang bagaiman membangun Dermaga motor untuk angkutan air bagi masyarakat, begitu juga BUMD Tirta Kampar yang menjadikan Sungai Kampar sebagi Intake Airnya untuk PDAM, begitu juga dengan dinas-dinas yang melihat dari segi tugas dan fungsi dinas masing-masing” Katanya lagi. 

Peserta Bailiu antau sungai Kampar ini diikuti oleh Organisasi Pemerintah Daerah dan lembaga-lembaga, instansi vertikal institusi keamanan Polri dan TNI serta siapa saja yang mau berpartisipasi untuk meramaikan bailiuyantau sungai kampar yang digelar untuk pertam kalinya ini.

Saat ditanya Tanggapan masyarakat di katakan Pj Bupati Kampar jika dilihat dari respon dari masyarakat kita melihat sangat tingginya antusias masyarakat yang berdiri di pinggir sungai , bahkan ada yang sampai masuk ke sungai menunggu dan melihat sampan yang melewati desa dan kampungnya dan ini sangat mengharukan, didalam perjalanan kita jumpai seorang nelayan yang sedang menjala kita berikan bingkisan makanan, dan ia sangat suka dan senang sekali.

Bayangkan jika ini kita kelola dengan baik  dan atur dengan baik  saya rasa ini merupakan hal yang sangat bermanfaat dan sangat luar biasa.

Jadi kegiatan ini kita dapat melihat bahwa kita menilai bahwa orang kampar terdahulu adalah orang-orang hebat”Kata Pj Bupati Kampar mengakhiri.(kamparkab) 

Berita Terkait